June 20, 2010

K.E.R.E.T.A angkutan tercepat dan ternyaman ?????

Kamis, 17 Juni 2010, w beserta sanak sodara sodari dan handai taulan (lebaii,, cuma sama mas Helpi doank padahal.. hahahha) memutuskan untuk pulang ke tanah kelahiran kami masingmasing. Berhubung ms Helpi pernah maen k t4 w (baca: Cerbon), w pun diajak atau diharuskan untuk maen t4 dy juga (baca : Tegal). Sebenernya kami sudah memutuskan untuk pulang hari Rabu, tapi berhubung kami ketinggalan kereta, garagara kemacetan lalu lintas yang tidak bisa ditolerir, oleh karena maka dari itu kami gak jadi pulang hari Rabu.
Esoknya, mas Helpi berencana jemput w pagi”, dy trauma akan kemacetan yang menderanya kemarin. Sebenarnya dy nyuruh w buat bangun jm 4 pagi, terus jam 5 dy jemput w. tapi karena w yang kebo abiss atau ms Helpi yang terlalu rajin, w baru bangun jam 5.23. HP w udah ad 27messages, smuanya dari ms Helpi. Goblok! W Cuma bisa mengutuk diri w sendiri. Cepet” w bales xmx, dan meluncur k kamar mandi. W mandi gada 8menit, langsung siapsiap trus ms Helpi jemput. Dy jemput naek motor Honda andalan, menuju kosnya d taman siswa. Dari taman siswa, kami jalan sedikit k shelter busway d museum perjuangan, lalu kami naek bus transjogja jurusan 3A transit d shelter SMP 5 lalu naek 2A menuju stasiun Tugu. Waaww perjalanan terasa begitu mudah dengan transjogja. Hahahahah.
Sampe d stasiun Tugu, kami beli tiket PramEx atau Prambanan Express menuju Solo. Kereta pramex katanya kereta sumbangan dari Jepang. Yyaaa bisa bayangin kan kereta” buatan Jepang sono. Hehehehe. (Tapi dari jepang ke Indo, kereta segitu gede gimana cara nyampenya??) Sampe d Solo kami ganti kereta menuju k Semarang, yaitu kereta Joglosemar. Keretanya kecil banget. Cuma 2 gerbong. Kami duduk d t4 duduk yang empuk dan yya nyaman lahh. Walopun lamban banget dah! Bunyi mesinnya ajj udah kaya oplet. Heuuughhh! Perjalanan k Semarang makan waktu sekitar 2 jam-an lebih. Sampe Semarang kami berpikir untuk langsung beli tiket buat k Tegal, naek kreta ekonomi bernama Kaligung atau mau nunggu sampe jam 5 d Stasiun Poncong biar dapet kreta bisnis.

“ Adek, kaligung itu kereta ekonomi. Tar duduknya desak”an. Kalo beruntung kita dapet tempat duduk,, kalo apes,, kita nggelepor dibawah. Kalo kamu mw, naek kereta yang bisnis ajj, tapi tar jam5 sore baru ada. Gimana?” begitu katanya.
“ Aaahhh mas, kalo nunggu jam 5 mah kelamaan. Aku males kalo nyampenya kemaleman. Naek kereta ini ajjaaa yyaaaaaa?” rajuk w.
“ Yyyaaa terserah kamu. Kamu yakin mau naik kereta ini? Tuuhh liyat manusia” itu (nunjuk ke arah orang” yang duduk d undak”an stasiun,, dan itu jumlahnyaaa buanyaaaaakkkkkkkk buanggeeettttt.. dan w agak sedikit percaya gak percaya, dan sempat berpikir juga buat gag jadi ajj naek kereta ekonomi…) mereka calon penumpang kaligung loh dek. Banyak banget kan? Pasti sesak di kereta. Kalo ak sih,, okeoke ajj naek kreta itu, lahh kamu? Kamu gapapa?”
“ iyaaa gapapa! Aku mw cobain!” sok yakin banget deh sumpah, padahal dalam hati w gemeter. Bujugg bunengg, eta manusa mani loba loba teuing. Mau jadi ap w kalo beneran desek”an di dalem sana. Sebenernya itu bukan kali pertama w naek kereta ekonomi, tapi naek yang ini hati w berdesir” gag karuan gitu. Mungkin itu pertanda buruk. Hah??? Apa cobaa??? Wkwkwkw..

Karena w memutuskan untuk naek Kaligung, maka kami beranjak pergi k loket buat beli tiket. Tiketnya super duper udubilah murah meriah gag bikin dompet jadi belah atau berdarah-darah. W semakin terombang-ambing buat naek kaligung. Tapi kalo w nunggu sampe jam 5, w juga ogah. Jadi w mencoba memantapkan hati. Yak! Baiklah w bakal naek kereta ini! Walopun desek”an kaya ikan sarden! Abis beli tiket, kami udah gada waktu buat ngapa”in lagi, kaligung udah dateng, dan kami harus cepet”an naek. Tapi pas liat lautan manusia rebutan naek kereta, w mengurungkan niat w d lubuk hati yang terdalam buat mencari peluang dapet tempat duduk d kereta. W cuma bisa melongo, berdiri diem, pucat pasi, keringetan, panas dingin, liat keadaan kaya gitu. Yaaaaampunnnnnn, itu gag dibatesin apa jumlah penumpangnya sama jumlah tempat duduknya dan keadaan keretanya???? Kalo sampe overload gimana cobaa?????

“ Ayoo dek! Kita naek. Tar gag kebagian tempat.” ms Helpi membuyarkan lamunan w.

W cuman ngangguk sambil menyambut tangannya, sebenernya saat itu w lagi mikir buat ngebuang tuh tiket, w remes”, w masukin tong sam cong, ato w calo-in ajj nih tiket, ato w kabur sejauh”nya dari stasiun Poncong Semarang, biar w gag usah masuk k dalem kereta. Semakin lama w menimbang”, semakin deket jarak kaki w k kereta. Finally, masuk juga w kedalem neraka. Bau-bauan langsung menyergap indra penciuman, dari bau parfum, bau badan, bau ketek, bau keringet, bau macemmacem, campur jadi satu. Dan gag se-inci tempat duduk pun tersisa. Kereta kaligung juga mirip kereta jepang gitu, yang tempat duduknya cuma di pinggir kanan kiri dan memanjang. Ruang untuk jalan pun sudah dipenuhi manusia”, dari asli jawa sampe arab, dari yang orang sunda sampe orang india juga ada. Pasrah! Mas Helpi dapet ruang kosong d lante buat duduk berdua. Yaudah terima nasib duduk nggelepor d kereta, panas, dan dengan segala penderitaan yang mendera. Hahhaahah. W sih cuma berharap cepet nyampe, soalnya pantat w udah cekot”, panas banget, udah keram tulang ekor w. hehehehe. Untungnya ehh untungnyaa (hahaha.. dasar orang Indonesia, biar keadaan kejepit, bikin boyok sakit dan perut melilit, pastii ada ajja yang bisa disyukuri.. hahah) w pergi berdua sama ms Helpi. Ngobrol lah w sepanjang perjalanan. Ngobrol gajelas, ketawaketiwi, ngerumpi, cerita” sok asik gituu lahh pokonya, seakan tiada beban yang dipikul. Hahahahha.
Pas udah hampir sampe, w dan ms Helpi memutuskan untuk berdiri ajja. Karena udah sakit pinggang n pantat udah panas banget. Gada 15 menit berdiri, stasiun Tegal mulai terlihat. Hahahha. W ketawa puas banget dalem hati. Akhirnya sampe juga, huuuaaa senangnya bisa melewati semua, senangnya bisa menaklukan kereta ekonomi yang super padet! Ayeeeiyy!

Yyyaaaa sedikit cerita tentang gambaran salah satu sarana transportasi yang kita punya. Kereta Api. Banyak orang yang memilih kereta api sebagai sarana untuk menempuh perjalanan jarak jauh, karena kereta itu cepat dan bebas hambatan alias bebas macet. Tapi itu bukan berarti saking banyaknya peminat kereta api, njuk gag dibatesin gitu jumlah penumpangnya. Malah jadi gag nyaman. Tapi herannya, pasti ada ajj yya yang naek kereta kaya gini…. Hahahaha. Yasudahlah itu pilihan, mungkin mw menyesuaikan dengan kocek ato sekedar mw nyobain buat pengalaman doank.. hahahahahaha. Siiipp!! Merdekaa !!! Lhooohhhhh ?????? =P =D

2 comments:

poedjie widjaja said...

Utt.. sumpe.. seru banget..

puT said...

hahahahhaaii ..
tapii hororr djie ...
=PP
tuu nama setasiunny salah lagii ..
harusny Poncol bukan Poncong ...
hahahahahha